Balada Uang Receh





Uang receh, mungkin terlihat sepele, dan tidak berarti untuk sebagian orang. Tapi untuk sebagian yang lain, terutama untuk orang yang kurang mampu, uang receh sangatlah berharga.

Mungkin kalian sering meremehkan arti uang receh ini. Membiarkannya ada di kantong celana, sampai akhirnya jatuh hilang tak berbekas. Padahal, daripada nganggur, bukankah lebih baik diberikan kepada orang yang kurang beruntung. Buat mereka, sedikit rupiah sangatlah berarti.

Ngomong-ngomong soal uang receh, gue punya cerita lucu tentang benda yang satu ini. Mungkin banyak yang belum tahu, kalo uang receh (koin) adalah benda yang sangat berguna untuk orang yang suka main billiard. Gue serius. Mau tahu untuk apa? Uang receh ini biasanya dipakai kalau kita main duel satu lawan satu (single). Fungsinya simpel aja, untuk memberi tanda skor pertandingan.

Kalian tau titik-titik yang ada di pinggir meja billiard? Itu disebut “diamond”. yang dibutuhkan 2 koin uang receh. Jadi 2 koin ini mulanya ditaroh di titik awal yang sama, yaitu di titik yang ada di tengah, di sisi meja yang dipake untuk breakshot. Masing-masing pemain punya satu koin. Selanjutnya, siapa yang menang dalam suatu game, berhak menggeser koinnya, yang satu ke arah kiri, yang satunya lagi ke arah kanan.



Jadi fungsi koin disini adalah sebagai penanda skor pertandingan. Kalo cuma diingat-ingat, bisa lupa. Terutama untuk manusia dengan daya ingat kurang baik (seperti gue). Kan bisa aja dicatet? Ribet. Apa iya, musti bawa pulpen ma kertas kalau mau maen billiard? Paling gampang ya pake uang receh (koin) itu. Case Closed.

Ceritanya bermula ketika suatu malam gue dan catur pengen main billiard satu lawan satu, pake itungan. Gak pake taruhan, dosa. Ini semua cuma masalah gengsi dan harga diri. Yang kalah adalah pecundang. Seperti biasanya, kami berniat maen di B-One Bintaro sektor 1. Catur ke kos gue dulu sebelum berangkat. Dia ngingetin untuk bawa koin, karena dia gak punya. Gue langsung ubek-ubek kamar gue. Nihil. Gak ada uang receh sama sekali. Setelah putus asa nyari benda pusaka itu, gue bilang ke catur, ”Gak ada recehan tur, udah berangkat aja,uda jam 8 gini, ntar nyari disana aja, moga moga ada koin ketinggalan”. dan dia pun menganguk setuju. Pasrah.

Kami pun berangkat dengan perasaan gundah gulana karena belum punya koin. Di tengah perjalanan ke b-one, ide brilian gue muncul.
“Tur,gue ada ide brilian untuk dapet koin!!”,kata gue.
“apaan??”katanya.
“Kita beli aja rokok ketengan di warung, kan harganya 800 tuh, bayar duit seribu, kembaliannya 200, biasanya warung ngasih kembalian cepekan. Pas kan 2 koin.” Kata gue.
“hahahaha..ya.ya..ide bagus,bapak. Masalah selesai” katanya.

Oke, dan kami pun melaksanakan ide brilian itu. Kami berhenti di warung pinggir jalan di depan masjid Jami’ Bintaro.

Gue turun, ngeluarin duit seribu. “Bang, beli djarum super satu dong.”, kata gue ke abang penjualnya.
“Satu bungkus ya?” kata si penjual dengan tampang sumringah.
“Gak , bang. Satu batang aja.”, jawab gue dengan tampang memelas, dengan harapan abangnya merasa iba dan ngasih 2 batang rokok dengan duit seribu.
Si abang dongkol. “Oh....”, jawab si abang, kecewa, ditambah dengan menampilkan tampang mengejek menyiratkan kalimat -kasian banget sih lu beli rokok cuma sebatang-

Si abang menyerahkan rokok, gue ngasih duit, dan si abang lantas ngubek-ngubek warungnya nyari kembalian. Yes,akhirnya punya koin juga. Sayangnya, di luar dugaan, si abang kembali nongol dengan 2 butir permen.. “Nih kembaliannya, permen”
Hancur harapan..

Tapi gue gak menyerah, gue tetep ngotot, “gak ada duit receh aja bang?”
“gak ada” jawab si abang singkat dengan tampang yang kali ini menegaskan kalimat - udah beli rokok cuma sebatang masi minta macem macem pula, nyusahin aja lu..-
Gue dongkol. Si abang mulai sebel dengan gue. Catur senyam-senyum nahan ketawa.
Dan bener aja, begitu kami udah mulai jalan, gue ma catur ngakak, ga nyangka kejadiannya bakal seperti ini.

Tapi otak gue emang gak pernah berhenti mikir, dan keluarlah ide brilian lagi untuk mendapatkan koin.
“tur, gue masih ada ide lagi”, kata gue.
“apaan? Mau nyoba beli rokok lagi di warung yang lain?? Hahaha”, katanya.
“hemm.., rencana yang sudah gagal jangan dicoba lagi.”, kata gue.
“jadi apa dong? Ngamen bentar di pinggir jalan?”, katanya.
“Jangan, gak elite. jadi gini,bayar parkir ntar kan seribu, gue sebenarnya ada aja seribu, tapi ntar sengaja aja kita bayar pake duit 5.000, kan ntar dapat kembalian 4.000 tuh, nah..kembaliannya yang 1.000 kita minta gopekan. Kan dapat 2, pas.” Brilian.
“ahahaha..ya deh,boleh juga tuh. Kalo parkiran mah uang receh gopekan pasti ada banyak..”, jawabnya.

Beberapa saat kemudian, kami pun sampe di parkiran Plasa Bintaro Satu. Sesuai rencana, gue bayar parkir pake duit 5.000. Dengan tampang innocent gue bilang, “pak, kembaliannya yang seribu minta gopekan ya.”
“oh, ya mas..” kata pak satpam yang terhormat sambil ngubek-ngubek lacinya nyari kembalian.
Sejurus kemudian, pak satpam nyodorin gue duit seribuan 4 lembar.
“maaf mas, gak ada gopekan. Gak pa pa ya..maaf”, katanya dengan sopan.
“beneran ga ada pak?” kata gue masi berharap.
“gak ada, mas. Maaf. Nih liat aja sendiri..” kata pak satpam sembari mempersilahkan gue untuk ngeliat laci uangnya yang isinya Cuma uang kertas semua.
“........................................”

Dongkol, spechless. Catur ketawa kenceng.
Hahahahahaha.. susah banget nyari uang receh.. benda yang biasanya terbengkalai, sekarang ini menjadi sesuatu yang sangat berharga, dan susah dicari, meskipun sudah menempuh berbagai cara. Konyol.

“Jadi gimana nih?? Hehe”, kata catur sambil masih ketawa.
“haha..ga taulah.” Jawab gue, ga tau musti ngomong apa lagi soal koin.
“gini aja lah, permen kembalian tadi masi di lu, kan?”, kata catur.
“iya. Kenapa? Lu frustasi trus sekarang mau ngemut permen?” kata gue.
“Bukan. Jadi gini, kita tadi beli rokok kan niatnya untuk nyari koin,untuk dipake skor ntar. Nah, karena dikasihnya permen, yaudah, kenapa gak tuh permen aja yang kita pake untuk nandain skor??” jawab catur.
“hahahaha..bener juga.. yaudah deh.. wakakakaka...”

Begitulah, akhirnya kami masuk, dengan masih ketawa ketawa ngomongin masalah uang receh. B-One lumayan ramai malam itu, tapi untunglah, kami masih dapet meja. Di sebelah kami, yang main seorang bapak dan anaknya yang masih kecil, umurnya mungkin masih sekitar 10 tahun. Gue mikir dalam hati, wow, asik juga nih bapak, anaknya diajakin bukan ke bonbin, tapi maen billiard. Keren.

Kemudian, Gue naruh permen tadi di meja, dan kami mulai main.
Belum kelar satu game, tanpa diduga, tiba-tiba bapak yang main di meja sebelah nyamperin kami.

Tiba-tiba aja dia bilang, “Mas, kalo gak punya koin, nih, saya ada, pake aja. Permennya mending dimakan aja.”, katanya sambil ngasih uang receh pecahan 50-an 2 biji.
Gue ma catur kaget. Ga nyangka hal ini terjadi. Gimana nggak, kami uda nglakuin beberapa cara untuk memperoleh uang receh, tapi gagal semua. Di saat kami uda putus asa dan akhirnya pakai permen, tiba tiba ada orang yang berbaik hati ngasih uang receh ke kita. Unpredictable.
Ahahahahaha...

“Terimakasih banyak, Pak” kata gue. Si Bapak Cuma manggut-manggut sambil tersenyum, kemudian berlalu nglanjutin main sama anaknya.
Dan, Masih dalam euforia keberhasilan mendapat uang receh, lagi-lagi kami ketawa ngakak, gak percaya apa yang telah tejadi malam itu.
Akhirnya usaha dalam mencari uang receh berhasil juga.

Dalam setiap kejadian pasti ada hikmah dan pelajaran. Dan pelajaran yang bisa gue ambil malam itu adalah, jangan pernah menyepelekan rezeki atau benda apapun yang kita punya, meski itu cuma uang receh. Meski kadang uang receh kurang berguna dan kita remehkan keberadaannya, bisa saja suatu saat uang receh menjadi sesuatu yang sangat berharga dan bermanfaat, dan susah dicari. Jadi, apapun rezeki, harta ato benda yang kita punya, sekecil apapun, kita musti syukuri itu, karena pasti nantinya membawa manfaat bagi kita, dan belum tentu juga semua orang dapat memilikinya.

Selain itu ada satu lagi yang bisa gue petik dari kejadian ini. Apapun yang kita mau, apapun yang kita inginkan, apapun yang kita cari, kalau kita berusaha dengan serius, Insya Allah, kita akan mendapatkannya, entah darimana datangnya.

Nb : Untuk Bapak yang baik hati malam itu, kalau bapak membaca tulisan saya ini, Saya ingin mengucapkan banyak terima kasih untuk bapak.
Apa yang bapak beri mungkin terlihat gak seberapa, tapi setelah apa yang sudah saya dan Catur lakukan malam itu untuk mencari uang receh, pemberian Bapak menjadi sangat berharga untuk kami.

Terima Kasih, Pak. :)
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar