Stop Complaining



Complaining, atau dalam Bahasa Indonesia Mengeluh. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, mengeluh, dari kata dasar keluh, didefiniskan sebagai ungkapan yang keluar karena perasaan susah

Sekarang ini orang sepertinya semakin mudah mengeluh. Baru ada masalah sedikit udah mengeluh. Banyak kerjaan mengeluh. Gagal dikit mengeluh. Sinyal lemah mengeluh. Pulsa habis mengeluh. Menyedihkan.

 Apalagi dalam era teknologi maju seperti sekarang ini, dimana orang bebas mengutarakan isi hatinya kapanpun dan dimanapun, melalui berbagai media, BBM, Twitter, Facebook, dan lain-lain. mengeluh pun semakin mudah diungkapkan. Bahkan, bisa dibaca orang banyak.
 “Argggh...!!! ditolak lagi judul skripsi gue..!! Kapan gue lulus kalo gini..” Adi, 24, Mahasiswa Semester 13.
“Kapan ya ada cewek yang nembak gue..?! Kurang apa gue, ganteng, tajir, baik. Dunia ini gak adil...!!” Duy, 24, Jomblo 6 tahun.

Oke..oke.. gue ngerti kalau 6 tahun kuliah gak lulus-lulus ataupun 6 tahun jomblo adalah masalah yang pelik. Tapi ada gitu gunanya kalian mengeluh gak jelas seperti itu? Apa iya setelah mengeluh, kampus secara tiba-tiba meluluskan kalian? Apa setelah mengeluh, Nina Zatulini tiba-tiba bbm trus ngajak jadian?? Gak kan..?!

Buat mahasiswa abadi, Lebih bagus pulang, buka laptop, colokin modem, trus baca nih 7 Tips Ampuh Lulus Kuliah dengan Segera dan 5 AlasanSkripsimu Tak Kunjung Selesai. Fight bos.. Fight...!! Semoga kamu diberi kekuatan untuk menghadapi cobaan ini.

Buat Jomblo 6 tahun, saran gue sama sih. Pulang, buka laptop, colokin modem, buka FB atau Twitter, terus mulai deh, gerilya cari jodoh di dunia maya.. :D  Jodoh itu ada di tangan Tuhan, tapi kalau kita gak usaha ya kapan dapetnya.  :p

Think about it again, fella.. Mengeluh hanya menghabiskan waktu dan energi, tapi gak ada gunanya. Sama kayak pakai sabuk tapi gak pakai celana. Useless...



Sayangnya, kebanyakan orang terus mengulang dan mengulang lagi untuk mengeluh, walaupun mereka tahu bahwa itu tidak menyelesaikan masalah. Gue gak munafik. Gue juga kadang masih sering mengeluh. Bahkan secara sadar ataupun tidak, kadang gue mengungkapkannya di social media atau lewat tulisan. Tapi, sebisa mungkin, gue selalu berusaha untuk hanya sesaat melakukannya, tidak berlarut-larut. Bukan apa-apa, gak ada gunanya sih. :D

Konyolnya, ada sebagian orang yang mengeluh tentang hal-hal yang sebenarnya tidak dalam kuasa dia. Maksudnya,  mau dia mengeluh kayak apapun, hal-hal yang ia keluhkan akan tetap terjadi.
Mau contoh..??
“arrrgghhh....panas banget...!!”
Keesokan harinya, turun hujan. Ngetwit lagi..
“Hujan deres.. Gimana gue perginya nih.. Arrgghhh..”
Halooooo.... dikasih panas protes. Dikasih hujan ngeluh juga. Protes terus. Maunya apa sih..??!  Coba berpikir jernih lah. Kalau emang panas, ya ngapain kek, ngadem di tempat ber-AC misalnya. Atau nyalain kipas angin. Hujan..?! ya, kalau naik motor kan bisa pakai jas hujan. Atau pakai jasa ojek payung.  Jangan manja lah...!!  :D



Atau...gerutuan yang umum di Timeline pada Minggu Malam..
“Aduhh..besok udah hari Senin. Tidaaaaakkk...!! Weekend, janganlah berlalu....!!”
Yah. Mau ngetwit hal yang sama seratus kali pun, besok juga tetep hari Senin. Besok juga tetep harus mulai kerja lagi. Harus kuliah lagi. Ngadepin Bos lagi. Ngadepin dosen killer lagi. Gak bisa tidur siang lagi. 
Hidup memang berat.. Face reality, comrade..!!



Atau orang yang suka berkeluh kesah tentang pekerjaannya..
“Kutu kupret lah ni Bos gue. Apa-apa gue. Apa-Apa gue. Giliran dapat duit aja, gak nyariin gue.. cuihh..”
Gak suka ma bos lu..?? Yaelah.. slow aja lah.. Resign gih. Kalau emang kita punya kemampuan, di luar sana peluang juga masih banyak kok.  Daripada ngumpat menggerutu berkeluh kesah gak jelas gitu, Bos lu tetep aja kayak gitu. Lu udah digaji, jadi udah kewajiban dong buat kerja.. Mending lu doain dia deh, biar dapet hidayah. :p Biar jadi orang baik gitu.

Kalau gak mau, yaa..buka usaha sendiri aja.. Lu tinggal ongkang-angkang kaki di rumah nunggu setoran dari karyawan. Enak kan..?  :D



Yang lebih menyedihkan lagi, juga menyebalkan buat yang dengar, adalah orang-orang yang mengeluh dan mengumpat saat macet.
*sambilmencetklakson *nongolinkepalakeluarjendela
“Woyyy...maju woooyyy..... gue lagi buru-buru nih”
Pliss deh om.. Kalau bisa jalan, orang-orang di depan lu juga bakal jalan kok. Emang lu doang yang lagi buru-buru. Emang lagi macet kok. Trus, kalau udah ndamprat orang depan-belakang-kanan-kiri, jalannya jadi lancar..?? Atau tiba-tiba pintu mobil lu jadi sayap, trus mobil lu bisa terbang..?? Gak kan..??

Trus ngapain mengumpat-menggerutu gak jelas gitu.  Mending lu setel tuh lagu. Nyanyi-nyanyi dah. Anggap aja lagi karaokean di Inul Vista. Enjoy aja. Why so serious..??

Mau cepet...??  Gue saranin lu pesen satu kostum Iron Man ke Tony Stark. Biar lu bisa terbang tiap kali mau ke kantor. Bisa buat jaga diri juga, mana tau ada yang nodong lu pakai pisau di Blok M.



Tapi di atas itu semua, ada satu jenis keluhan yang paling bikin gue geleng-geleng kepala. Gue yakin, kalian pasti pernah menemukan teman kalian, (atau bahkan mungkin kalian sendiri?!) Bikin status BBM/Twitter/FB kayak gini :
“Banyak masalah.. It’s very hard to be me.....”
Yaaiiiyy.... well, lads, iya, kami tahu masalah lu berat. Tapi, emang lu doang yang punya masalah? Tidak..!!  Orang lain juga punya masalah. Bener deh.. bahkan, semua orang pasti punya masalah. Bahkan mungkin lebih berat dari masalah yang sedang kamu hadapi. Jadi, gak ada tuh cerita hidup lu doang yang berat. Hidup orang lain juga berat.

Bangkit lah.. dan hadapi masalahmu dengan kepala tegak.

Kalau kalian sempat buat status seperti itu, pernah gak sih terpikir orang-orang yang lebih tidak beruntung dari kalian..??



Setidaknya nih, walau kalian punya banyak masalah, kalian masih punya cukup duit buat beli HP..!! Ya..HP..!!  HP pintar yang bisa buat update status. Pernah gak terpikir orang-orang di luar sana, yang jangankan beli HP, bahkan buat makan sehari 3 kali pun kadang gak mampu. Bayangin kalau jadi mereka..?? Apa masalah yang sekarang kamu hadapi lebih berat dari masalah hidup mereka..??
Atau pernah bayangin nasib anak-anak Palestina, yang tiap hari dirudung ketakutan dijatuhin bom plus diberondong peluru. Jangankan update status, tidur nyenyak pun mereka susah.

Apa masalahmu seberat mereka..??!

Kita seharusnya malu..!!
Terlalu mudah berkeluh kesah, mengumpat, menggerutu akan masalah kita, yang padahal mungkin gak seberapa.

Jadi.. Stop Complaining.. Otherwise.. Keep Trying..!!
Kalau kalian gak suka akan suatu hal, rubah itu...!! Jangan Cuma mengeluh dan menggerutu, gak ada gunanya..
Yang lalu akan tetap berlalu. Yang penting bagaimana kita menyikapinya, dan bertindak benar menghadapinya, untuk masa depan yang lebih baik.. (Tsaaaaahhhh....!!!!)



Masalah ada untuk kita hadapi.. Untuk kita pecahkan..
Bukan untuk kita keluhkan..
Agar kita menjadi manusia yang lebih baik.. lebih kuat.. lebih dewasa..


Merdeka...!!
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

7 komentar:

  1. hahahah...subjek percontohannya masih sama,,tembem mana tembem..

    BalasHapus
  2. *Nama disamarkan demi menjaga kehormatan yang bersangkutan.. :D

    BalasHapus
  3. diselingi kalimat komedi pak,,,ben ng tengah-tengah iso refresh

    BalasHapus
  4. yang ini kurang lucu yaa..?? :p

    BalasHapus
  5. complain.. complain everywhere.. :D

    BalasHapus
  6. subhanallah dewasa bgt,,, mksi y mas udah nyadarin sy,,,,
    smga masnya dpt jodoh yg baik,, aamiin..

    BalasHapus